Calistung. Bukan Jangan Diajarkan Sejak Dini, Tapi JANGAN DIPAKSA!

Hahahaha.. Ini nulisnya sesaat banget selesai baca tulisan Icha “Jadi Gimana Ngajarin Calistung“. Tulisan Icha itu bener banget dan saya jadi inget banget dulu ngajarin Naia calistung ini gimana ūüėÄ

Jadi¬†ya, emang dari dulu juga saya udah denger, sebelum anak umur 7 tahun, sebaiknya jangan diajarkan calistung, karena otaknya belum siap. Tapi kok rasanya gimanaa gitu¬†ya? Saya gak sreg dengan ide “tidak diajarkan calistung” karena dulu saya masuk TK juga sudah bisa baca beberapa huruf dan sudah bisa berhitung. Dan saya ngerasa hepi hepi aja sih, gak jadi males baca dan gak jadi takut sama matematika. Malah, saya jadi suka sekali dengan matematika.

Jadilah saya berpikir kembali. Oh, mungkin memang otak anak belum tentu siap¬†ya sebelum umur 7 tahun itu, tapi apa jadi sama sekali tidak memberinya stimulasi¬†yang memungkinkan mereka bisa membaca? Jadi saya membuat kesimpulan sendiri, kalau mungkin¬†yang dimaksud dengan tidak mengajarkan calistung sejak dini itu adalah dengan TIDAK MEMAKSA mereka belajar calistung¬†ya, tapi ngasih stimulus mah¬†ya sah sah aja jalan terus selama anaknya suka dan gak bete apalagi jadi males baca¬†ya kan. Continue reading “Calistung. Bukan Jangan Diajarkan Sejak Dini, Tapi JANGAN DIPAKSA!”

PAUD Bisnis Semata?

Iyaa, ini memang¬†udah beberapa hari¬†yaa ramainya. Saya sebetulnya udah mau komentar sejak baca cuitannya juga sih beberapa hari¬†yang lalu. Tapi maju mundur, terus barusan liat “balasan” seorang guru PAUD, jadi mau ikut-ikutan deh ngomentarin masalah ini, huehehe.

Eh, maap ya tapinya, bukan sekedar ikut-ikutan kok beneran. Cuma mau ngasih tau pandangan dari seorang ibu rumah tangga aja yang sehari-harinya sama anak-anak di rumah, hampir 24 jam. Eh, ya 24 jam sih malah ya sama yang kecil. Sama kakaknya 24 jam sehari saat liburan sekolah kemarin, hehehe.

Liat cuitan pertama dari dokter itu¬†yang langsung memvonis semua PAUD adalah bisnis semata, saya¬†yang langsung “hmm ni orang mainnya kurang jauh kali¬†ya”.

Continue reading “PAUD Bisnis Semata?”

Tau Gak Sih? Anak Bisa Belajar 5 Hal Ini dengan Ke Alfamart Loh!

Ke minimarket semacam Alfamart tuh ngasih kebahagiaan buat kita semua gak sih? ?. Siapa yang gak seneng sekarang kalo belanja atau jajan ke Alfamart hayo? Buat ibu-ibu kayak saya sih, Alfamart cukup jadi hiburan ya. Hiburan dari sumpeknya pekerjaan rutin rumahan yang dilakukan berulang-ulang setiap hari, huehehe. Jadi tiap ada kesempatan dikit aja buat bisa ke Alfamart, sendirian ataupun bareng anak-anak (psst, pasti lebih enak sendirian sih ya xp), ya gak akan dilewatkan deh. ?

Continue reading “Tau Gak Sih? Anak Bisa Belajar 5 Hal Ini dengan Ke Alfamart Loh!”

Mainan, Beli, Bikin, atau Sewa?

Mmm.. Buat saya sih yang penting mereka bisa main ya, hahaha. Dunia anak-anak apalagi coba kalau bukan main? Anak-anak ituu belajar semua hal yang mereka tau justru dari main itu kaan. Terus juga, mereka itu kalau udah suka sama 1 mainan bisa anteng deh berjam-jam, bahkan berhari-hari mainan itu. Yaa gak terus-terusan juga sih. Maksudnya bisa berhari-hari itu, sebentar-sebentar dimainin dan dipamerin ke semua orang, terutama orangtuanya. Malah kadang saya sendiri yang bisa udah bosen sama satu mainan, tapi anaknya belum.

Baca punya Noni di sini yaa:
Mainan Anak Bikin Sendiri atau Beli Continue reading “Mainan, Beli, Bikin, atau Sewa?”

Anak & Foto

Halo halooo, udah lama gak ngeblog, wahaha. Udah jarang bet dah saya ngeblog yak, uhuhu.

Anw, udah pada tau kan¬†ya pasti kalo saya sebut Kirana itu siapa? Apalagi ibuknya juga udah bikin buku¬†yang berjudul “happy little soul”,¬†yang sayangnya saya belom punya, uhuhuhu.. Pengen beli deh. Ada¬†yang mau beliin? xp

Nah, ibuknya ini beberapa waktu lalu curhat kan ya di Instagram. Curhat kalau anaknya sekarang gak mau lagi difoto atau direkam-rekam selain oleh dia sendiri. Hal itu karena saat libur Lebaran kemarin banyaaakkk sekali yang mengunjungi keluarga Kirana ini.

Karena cukup menarik perhatian *saya dan Noni khususnya*, jadilah kami mau ngomongin ini di #Familife minggu ini. Dan aku merasa bersalah buanget buanget karena 2 minggu lalu gak ngerjain #Familife, huhuhu. Maaf ya Noni ya, huhu. Gak sibuk banget gimana sih, tapi udah terlalu asik menyambut lebaran jadi sama sekali gak buka laptop. Ini beneran baru nyentuh laptop lagi nih setelah sekian lama. Plus sayanya juga lagi menikmati banget main aja sama anak-anak, makanya megang gadget jadi jarang banget *tapi instagram tetep update, wekekek*. Megang gadget tuh malem aja atau saat anak-anak tidur. Itu juga gak ngeblog, tapi malah milih mantengin online shop, cuci-cuci mata, biar pikiran santai lagi wahahaha.

Baca punya Noni di sini ya:
Aku Gak Mau Difoto Continue reading “Anak & Foto”

Menyudahi Anak Main Bersama

Naia ini kalau udah main sama temennya suka gak mau lepas. Jadi kalau mau udahan atau pisah, kadang2 dia suka jadi rewel. Gak jarang juga jadi nangis.

Apalagi sama temen sekolahnya yang satu ini. Berhubung rumahnya lagi dibenerin, dia jadi ngontrak deh sementara persis di sebelah rumah kami, eh beda 1 rumah aja deng. Jadi ya sejak dia tinggal di sebelah, hampir pasti setiap hari main bareng deh ini. Nah, giliran temennya ini mau pulang, Naia deh baper. Kadang ditahan-tahan dan ngajak main yang lain padahal muka temennya udah bosen.

Akhirnya sering banget juga Naia ikut dia pulang ke rumahnya dan lanjut main di sana. Sampai saya ajak pulang dan ajak main sendiri di rumah baru mau pisah.

Continue reading “Menyudahi Anak Main Bersama”

#Familife: Sikap Anak yang Bikin Terharu

Horeee banner baru baguuusss, huehehe. Ini bikinan Nahla lagi, sama kayak header saya yang lucu itu juga ūüėÄ

Anw, dengan ini saya suksess deh 2 minggu gak ngeblog, huhuhuhu. Ini bukan prestasi btw. Saya kok males banget ya, huhu. Untung aja ada tulisan colab ini, jadi update lagi deh blognya. Tapi sebenernya udah bikin 2-3 draft sih, tapi karena ngerasa belum puas sama tulisannya karena belum selesai, ya gak kepublish publish jadinya, hiks. Malah janjian yang sama Noni juga ngomongin Haqy Selma aja gagal, padahal udah nulis juga setengah jadi. Ah emang lah saya masih perlu belajar lagi lah tentang pengaturan waktu lah.

Duh, maaf malah jadi curcol, hee. Jadi gini, saya sama Noni sekarang lagi mau mengingat-ingat sikap anak(-anak) yang bikin kita terharu. Anak kecil tuh emang jagonya bikin orangtua terharu gak sih? Saya sih ngerasa gitu ya. Pokoknya mereka jagonya mengaduk-aduk perasaan kita deh, iya gak? hehehe

Baca punya Noni di sini ya
Sikap Anak yang Bikin Terharu Continue reading “#Familife: Sikap Anak yang Bikin Terharu”

#Familife: Hal yang Mau Saya Ajarkan untuk Anak Perempuan

Fuah, Bismillah dulu ah. Bingung deh ni. Sebenernya gak bingung ya, tapi gimana ya, agak-agak ngeri gitu saat mau nulis hal ini. Gak ngeri yang gimana-gimana sih ya, ngeri karena saya juga masih terus belajar dan bukan manusia apalagi perempuan yang sempurna banget. Tapi, seenggaknya saya punya juga nilai-nilai yang mau saya tanamkan ke anak perempuan saya kelak. Apalagi sekarang saya diamanahkan 2 anak perempuan yah, jadi ya emang harus punya bekal juga untuk mereka. Seenggaknya, ini hal-hal yang mau saya katakan & ajarkan ke anak-anak perempuan saya nanti. Yah, semacam pesan dari mama papa gitu lah ya, hehehe.

Oiya, postingan ini dibuat sebagai topik #Familife minggu ini bareng Noni. Baca punya Noni di sini ya:
5 Hal Penting yang Anak Perempuan Saya Harus Tau

Ah anw, saya jadi kayak menulis surat untuk anak perempuan saya kelak nih jadinya. Silakan dibaca yaa ūüėČ

Continue reading “#Familife: Hal yang Mau Saya Ajarkan untuk Anak Perempuan”

Buku “Aku Belajar Mengendalikan Diri” dan Pendidikan Seksualitas

Jadi beberapa hari lalu, dalam minggu lalu lah ya, ada satu buku anak yang jadi viral karena isinya yang dianggap gak sesuai untuk anak. Judulnya “Aku Bisa Mengendalikan Diri”. Buku itu dianggap bisa merusak otak anak karena isinya yang bisa mengajarkan anak untuk melakukan mast**basi.

Awal peringatan yang disertai gambar buku itu tersebar, saya kok gak mau komentar macem-macem dan menyudutkan penulis juga isi bukunya ya. Soalnya ya, pertama, saya gak punya bukunya, jadi ya percuma aja komentar kalo gak tau isinya ya kan. Apalagi saya juga waktu itu belum tau penulisnya siapa. Continue reading “Buku “Aku Belajar Mengendalikan Diri” dan Pendidikan Seksualitas”

Perkembangan Nawa

Huaaa, udah 8 bulan baru mau ngomongin segala perkembangan Nawa selama ini, hahaha. Habisnya, maunya dan niatnya sih tiap bulan ya bikin perkembangan Nawa itu udah apa aja, tapi yah gitu lah saya mah, kadang cuma berujung jadi niat doank, haha. Yang terealisasi palingan postingan perlengkapan bayi baru lahir aja, huee.

Baca juga: Ide Hadiah Lahiran

Yaudah lah ya, sekarang ceritanya mau ngerangkum gitu perkembangan Nawa tiap bulan apa aja. Yes, mulai dari bulan pertama, hihihi.

1 Bulan

Kenapa 0 bulannya enggak ya? Karena belum bisa apa-apa juga, kerjaannya ya cuma tidur, melek bentar beberapa menit, terus tidur lagi, udah. 1 bulan tuh udah mulai yang ngelirik-ngelirik saat ada orang di hadapannya, mengikuti gerak cahaya, juga menengok ke arah datangnya suara. Di umur ini, selain ngasih stimulus berupa sering bercerita, saya juga ngasih berbagai warna-warna kontras. Karena warna-warna kontras akan mengirimkan sinyal visual lebih kuat ke otak anak, jadi bagus untuk perkembangan penglihatan mereka di umur segini ūüėČ Continue reading “Perkembangan Nawa”

Agar Anak Bangun Lebih Pagi

Ih gak kerasa banget yah anak udah gede aja, huhuhu. Naia udah mulai sekolah, huhuhu. Dia mulai sekolah sejak tanggal 20 Juli lalu.

Sebetulnya sebelum mulai sekolah saya agak was-was gimanaa gitu. Soalnya Naia ini kalau pagi bangunnya hampir gak pernah barengan saya atau suami yang pagi-pagi gitu, mesti deh paling cepet jam 8 pagi. Lha kan sekolahnya masuk jam 7.30, gak mungkin donk kalau harus gitu terus. Continue reading “Agar Anak Bangun Lebih Pagi”

#FamilyTalk #46: Cita-cita Terhadap Anak

Berhubung kemarin kita ngomongin homeschooling, ada yang komen di postingan Icha, dia pikir kemarin itu kita ngomongin homeschooling A-Z gitu. jadinya kita minggu ini mau ngomongin homeschooling A-Z. Tadinyaaa.. Begitu mau mulai nulis kok malah bingung ya. Harus mulai dari mana dan apa yang diceritain. Soalnya, kami berdua sama-sama bukan praktisi orangtua homeschooler kan, huehehe.

Yaudahlah ganti aja temanya jadi cita-cita kita terhadap anak.

Baca punya Icha di:
#FamilyTalk: Cita-cita Bebe Continue reading “#FamilyTalk #46: Cita-cita Terhadap Anak”