Ruang Gerak Terbatas di Pesawat

Buat Kamu yang Merasa Terganggu dengan Anak yang Rewel di Pesawat

Hai hai, aku ngerti sih, sebagian dari kalian pasti maunya bepergian dengan tenang, apalagi pakai pesawat. Mungkin ke bandaranya cukup lama, menunggu pesawat juga cukup lama, pas masuk pesawat maunya istirahat, eh malah ada yang rewel di pesawat.

Rasanya pasti kurang menyenangkan ya?

Tapii, sebagai orangtua yang beberapa kali mengajak anak naik pesawat, aku cuma mau ngasih tips nih ke kalian bagaimana mengatasi hal yang kurang menyenangkan ini.

Continue reading “Buat Kamu yang Merasa Terganggu dengan Anak yang Rewel di Pesawat”
Road Trip Keliling Jawa

Road Trip Keliling Jawa, Pilihan Liburan Seru Bersama Traveloka

Akhir-akhir ini aku dan suami lagi ngerasa kangen kepengen road trip lagi. Malah aku sudah membayangkan kami membawa anak-anak untuk road trip keliling Jawa. Mulai dari Cirebon, Solo, lanjut ke Malang dan kembali lagi ke Jakarta.

Iya sih gak keliling Jawa banget, tapi tetap judulnya road trip dengan menghampiri kota-kota di Jawa (terutama Jawa Tengah dan Jawa Timur) untuk berlibur dan mengunjungi tempat-tempat wisata yang menarik atau kulineran di kota-kota tersebut.

Continue reading “Road Trip Keliling Jawa, Pilihan Liburan Seru Bersama Traveloka”
anti stress hadapi tantrum pada anak

Rekomendasi Buku Parenting Menghadapi Anak Tantrum

Setelah beberapa minggu lalu aku post 7 rekomendasi buku parenting, ternyata temenku baru bikin buku juga donk. Pas banget pula temanya parenting, spesifik mengenai menghadapi tantrum pada anak.

Nah, pas banget ini, umur anak aku yang ketiga lagi krusial nih, umur-umur di mana tantrum bisa menyerang, yaitu 1,5 tahun. Tantrum kan biasanya di umur 1-3 tahun ya bun.

Alhamdulillahnya ya, selama ini kami, saya dan suami, inshaAllah kuat menghadapi anak tantrum di umur segitu. Karena tau, mereka itu tantrum bukan karena nakal apalagi sengaja membuat kita kesal. Tapi, mereka itu tantrum karena masih sulit menyampaikan apa yang mereka inginkan atau mereka maksud.

Continue reading “Rekomendasi Buku Parenting Menghadapi Anak Tantrum”

7 Rekomendasi Buku Parenting Yang Membuat Orangtua Makin Sabar

Beberapa bulan lalu, waktu ikut bengkel diri level 1, ada peserta yang nanya buku rekomendasi parenting ke Ummu Balqis. Eh, malah aku yang gatel mau jawab, huaa..

Ya aku gak jawab di situ lah, yang ditanya kan Ummu Balqis ya kan, jadi ya Ummu deh yang jawab, beliau juga lah yang berperan sebagai pembicara. Lha eike siapa sis? Eik kan peserta juga, jadi dengerin juga deh, hehehe.

Nah, tapi akhirnya malah bikin aku jadi pengen bikin tulisan tentang buku-buku parenting rekomendasi gini deh.

Continue reading “7 Rekomendasi Buku Parenting Yang Membuat Orangtua Makin Sabar”

Mengatasi Anak yang Mengompol di Malam Hari

Sebenernya sampai sekarang pun bisa dikatakan Nawa belum yang terbebas banget dari ngompol yaa. Padahal awal-awal toilet training itu (sekitar di umur 15 bulanan) dia bebas pipis banget semaleman. Jadi justru mulainya ya dari lepas pospak pas malam hari ini. Karena anak segitu cenderung pipis saat bangun tidur aja. Persis kayak kakaknya dulu, si Naia.

Nah, begitu udah 2 tahun, udah ke mana-mana gak pakai pospak karena dia udah bisa bilang, bahkan jalan-jalan jauh pun gak pakai pospak. Bener-bener kami usahakan dia bisa pipis atau pup di toilet atau kamar mandi. Diusahakannya dengan rajin membawanya pipis sebelum berangkat pergi-pergi dan begitu sampai tempat tujuan. Dengan begitu, dia jadi bisa mengira-ngira sendiri kapan mau pipis dan kapan enggak.

Continue reading “Mengatasi Anak yang Mengompol di Malam Hari”

Anak & Foto

Halo halooo, udah lama gak ngeblog, wahaha. Udah jarang bet dah saya ngeblog yak, uhuhu.

Anw, udah pada tau kan ya pasti kalo saya sebut Kirana itu siapa? Apalagi ibuknya juga udah bikin buku yang berjudul “happy little soul”, yang sayangnya saya belom punya, uhuhuhu.. Pengen beli deh. Ada yang mau beliin? xp

Nah, ibuknya ini beberapa waktu lalu curhat kan ya di Instagram. Curhat kalau anaknya sekarang gak mau lagi difoto atau direkam-rekam selain oleh dia sendiri. Hal itu karena saat libur Lebaran kemarin banyaaakkk sekali yang mengunjungi keluarga Kirana ini.

Karena cukup menarik perhatian *saya dan Noni khususnya*, jadilah kami mau ngomongin ini di #Familife minggu ini. Dan aku merasa bersalah buanget buanget karena 2 minggu lalu gak ngerjain #Familife, huhuhu. Maaf ya Noni ya, huhu. Gak sibuk banget gimana sih, tapi udah terlalu asik menyambut lebaran jadi sama sekali gak buka laptop. Ini beneran baru nyentuh laptop lagi nih setelah sekian lama. Plus sayanya juga lagi menikmati banget main aja sama anak-anak, makanya megang gadget jadi jarang banget *tapi instagram tetep update, wekekek*. Megang gadget tuh malem aja atau saat anak-anak tidur. Itu juga gak ngeblog, tapi malah milih mantengin online shop, cuci-cuci mata, biar pikiran santai lagi wahahaha.

Baca punya Noni di sini ya:
Aku Gak Mau Difoto Continue reading “Anak & Foto”

Traveling Bersama Anak Mengajarkan Kita 5 Hal Ini

Alhamdulillah banget di  ujung bulan Januari dan awal bulan Februari kemarin saya, suami, dan anak-anak bisa liburan panjang. Totalnya seminggu sih, liburan ke Daerah Istimewa Yogyakarta. Eh, bukan cuma Jogja deng, soalnya di hari terakhir kita mampir Magetan sebentar, hehe. Liburan panjang gitu ternyata bikin refresh banget karena bisa mengalami suasana yang bener-bener beda dari rutinitas. Ya jalan-jalan ke manapun kita mau, jadwalnya pun kita sendiri yang mengatur, juga ngumpul terus sama anak dan suami. Pulang dari liburan panjang itu, saya jadi lebih seger dan insyaAllah siap menghadapi rutinitas harian lagi 😀 Continue reading “Traveling Bersama Anak Mengajarkan Kita 5 Hal Ini”

Mainan Edukatif

#FamilyTalk #16: Mainan Edukatif

Baca #FamilyTalk lainnya!

Yuhuu.. Sudah seminggu berlalu dan saya baru nulis 2 tulisan di blog sama ini, huhuhu. Padahal targetnya seminggu seenggaknya 3 tulisan. Yaudah, marii lanjut nulis, huehue.

Hokeh, kali ini Icha ngasih ide buat ngomongin mainan edukatif, lanjutan tentang #FamilyTalk anak dan mainan beberapa waktu lalu ih ini, hehehe.

Baca punya Icha:
Mainan Edukatif dan Buku Continue reading “#FamilyTalk #16: Mainan Edukatif”

Everyone Is Special

Everyone Is Special

Sabtu kemarin, 5 Desember 2015 saya punya kesempatan ikutan workshop parenting. Pengisinya siapa coba? Bu Elly Rismaaaan, huehuee. Yang di seminar beberapa tahun lalunya nempel banget di saya sampe saya bikin infografisnya. Dan karena itu juga jadi engeh kalau pengasuhan anak itu penting pake banget!

Baca juga: Kesalahan dalam Berkomunikasi dengan Anak

Di acara kemarin ada yang paling nempel banget di saya, yaitu lagunya Barney yang “Everyone is sepcial”. Lagu ini cuma ditampilkan liriknya sih sama bu Elly Risman, tapi liriknya itu berasa banget memotivasi anak untuk selalu percaya diri dan menganggap dirinya spesial. Menumbuhkan self esteem pada diri anak. Bahasa gampangnya, self esteem itu persepsi anak terhadap hidupnya, lingkungannya, dan juga bagaimana orang sekitarnya melihat dirinya. Bagaimana anak menghargai dirinya sendiri gitu lah, percaya pada dirinya sendiri, dan percaya mereka unik, karena memang setiap orang berbeda, gak ada yang sama 🙂 Continue reading “Everyone Is Special”

[Parenting] Toilet Training Tips

Lagi-lagi saya ngomongin tentang toilet training euy, hehe. Tapi tenang, kali ini bukan cerita Naia sih. Dia udah saya ceritain di sini, sini, dan sini. Udah banyak kan? huehehe 😀

Nah, berhubung Naia udah hampir 2 tahun melakukan toilet training dan sudah 1 tahun full gak pakai pospak baik di rumah maupun saat bepergian, saya jadi iseng mau bikin sedikit tips untuk melakukan toilet training ini. Semoga bermanfaat yaaa buat yang mau melakukan ini ke anaknyaa 😉

Oiya, saya bikinnya dalam bentuk gambar, liat ya 🙂

Happy Me!

Ada masanya kita para ibu, khususnya saya sih, membutuhkan waktu untuk ber me-time agar bisa me-refresh keadaan diri dan mengeluarkan semua emosi yang terpendam. Terkadang saat bersama anak di rumah, emosi yang ada hanya “diparkir” sementara bukan benar2 dikeluarkan demi mengelola anak dengan asik dan tetap bisa berkomunikasi yang baik dengan anak.

Apakah sebegitu menguras emosi saat menghadapi anak? Terkadang iya, haha *jujur nih jujuur*. Apalagi saat2 saya PMS, wuiiih, sangat2 menguji kesabaran banget deh si Naia ini, hihi.

Untuk itu, saya sungguh bersyukur punya suami seperti Muhammad Ilman Akbar yang mau memberikan saya waktu untuk sendiri dan sangat bersedia untuk bersama Naia. Me-time saya itu terkadang dengan pergi ke luar sendirian, menjalani aktifitas yang saya sukai dan kalau bisa bermanfaat. Atau pernah saya pergi untuk belanja sendirian (ujung2nya sih beliin hadiah juga untuk suami xp). Dengan begitu saya bisa happy lagi dan siap lagi menghadapi Naia seminggu ke depan. Buat saya itu jadi me-time, buat suami dan Naia itu jadi waktu pendekatan diri (fahter & daughter’s day gituh, secara senin-jumat ketemu & mainnya kan juga cuma sebentar, hehe).

Kalau di hari biasa sih saya wajib bawa Naia ke mana2. Suami juga membolehkan banget saya pergi2 hari biasa, asaal… bawa Naia donk pastinya. Mau itu cuma ke pasar, ketemu temen, sampai ke acara2 blogger. Pokoknya hari biasa wajib Naia bareng saya 😉

Apa tiap minggu saya harus pergi sendiri? enggak juga. Saya juga suka pergi bersama suami bahkan bersama keluarga besar, family time lah. As long as it makes me refreshed, he will happy to give me some me-time. Yeay, lucky me ^_^

Because, like I always said, Happy mother raise happy kids. So, happy parenting guys! 😀

Naia’s “Owh” moment

Suatu pagi, saya sedang masak seperti biasa. Naia sudah bangun sih, untungnya papa masih belum berangkat kerja, jadi bisa menemani Naia main dulu sebentar. Tiba2 Naia menghampiri saya sambil nyolek2 dan bilang “Naia mau elus2 kepala mama”. Yaudah saya menunduk lah biar kepalanya bisa dijangkau sama dia. Sambil elus2 itu dia lalu berbisik “Naia sayang mama”. Ooowh, hati saya meleleh deh. :’)

Di lain waktu, saya lupa sih papa sedang bermain apa dengan Naia. Tapi dia tiba2 menerjang papanya lalu mencium pipinya. Papanya tersenyum sambil bilang terima kasih. Naia menjawabnya dengan “sama2”, “Naia sayang papa” *sambil ngelus2 kepala papanya*. Huaaa.. Kejadian itu bikin Papanya jadi males berangkat kerja deh, hahaha. Tapi tetep kerja kok akhirnya 😀

Oiya, kebiasaannya mengelus kepala itu sepertinya sih karena kita juga mengungkapkan rasa sayang dengan cara mengelus kepalanya. Jadi, dia pikir “sayang” itu ya kepalanya dielus. Makanya tiap kali bilang sayang ke saya atau papanya dia pasti sambil ngelus2 kepala, hihihi.

Nah, suatu waktu saya pernah nanya Naia, ceritanya nguji gitu.

Saya: Naia lebih sayang mama atau papa?
Naia: Naia ayang mama, Naia ayang papaaa…
Saya: terus Naia lebih mau main sama mama atau sama papa?
Naia: Naia mau main ama mama ama papaa, yeay *sambil tepuk tangan*

Anak kecil kok ya udah paham jawaban yang aman yak kalo ditanya hal begitu, muahaha.

Tantrum

[Parenting] Infografis Tantrum

Sebenernya udah pernah meringkas tentang tantrum pada anak ini sih. Waktu itu kalau gak salah tulisannya mencegah anak tantrum. Nah, berhubung akhir-akhir ini saya demen bikin infografis-infografisan gitu, saya ringkas saja lah dalam bentuk itu, hehehe.

Tantrum

Berhubung Naia juga dalam masa-masanya tantrum, jadilah saya sebisa mungkin mencegah ia mengalami itu. Kalau saya, caranya dengan mengenali tanda-tanda yang membuat Naia bisa tantrum. Ya kayak yang ada di situ, anak kan bisa tantrum kalau dia ngantuk, lapar, capek, atau kecewa, dan lain sebagainya ya. Nah, saya suka melihat kalau si Naia sudah mulai ngantuk, dia itu biasanya mulai GJ alias gak jelas apa yang diinginkan. Ya saya ajak tidur kalau begitu. Gak gampang karena dia suka gak mau mengakui kalau dia itu sebenernya mengantuk. Makanya, suka-suka saya aja yang ngasih tau dia, Naia ini sebetulnya ngantuk dan butuh tidur. Dan saya bikin kesepakatan deh, apa yang dia mau sebelum tidur itu akan dikabulkan setelah tidur nanti. Biasanya sih berhasil. Dia lalu dengan sukarela tidur sambil meluk boneka kesayangannya si kula plus guling (iyak, sekarang dia meluknya dua-duaan, gak repot apa yak? mbohlah ya, namanya juga anak kecil xp). Begitu bangun tidur dia lalu menagih apa yang diinginkan sebelum tidur tadi, atau saya yang memberi menepati janji. Begitu deh pokoknya. 🙂

Eiya, infografis di atas sumbernya juga ngambil dari mommiesdaily. Di sana banyak deh tulisan mengenai tantrum ini, bisa kalian cek. Jadi, buat yang lagi pusing menghadapi anak tantrum begitu, coba dibaca2 dan dipraktekkan ya 😉

Happy Parenting guys ^^

[Parenting] Meminta Maaf

Siang itu saya asik menjemur sambil melihat Naia (2y 10m) bermain sama teman-temannya di rumah. Aah, nikmatnya hidup, batin saya. Padahal pagi harinya emosi saya sedikit tidak stabil karena sudah memasuki masa PMS 🙁

Tapi Alhamdulillah siang itu Naia bisa diajak bekerja sama. Saat saya menjemur, dia mengajak Aska dan Amar (anak tetangga yang seumuran sama Naia) bermain masak2an, hihi. Lumayaan, waktu saya jadi sedikit longgar kalau dia asik bermain sendiri gitu bareng temennya, jadi menjemur bisa lebih cepet deh 😀

Nah, saat selesai menjemur itu saya kaget dengan adanya cairan kuning di bawah meja dapur. Aaaarrggh, karena hormon sedang tinggi, jadilah saya langsung sedikit emosi dan langsung mengasumsikan kalau itu adalah cairan pipis.

“Ya ampuuun, siapa ini yang pipis?” *tanya saya sedikit emosi*
“Aska pipis ya? Amar? Apa Naia yang pipis?” *masih dengan emosi yang langsung dijawab oleh Aska dan Amar dengan gelengan*
“Naia ambil sendooookk” *jawab Naia akhirnya sedikit berteriak* ini karena emaknya agak teriak juga nih, huhuhu.

Jadi ternyata itu cairan apa sih?