Dua Ramadhan

Yap, di dua Ramadhan saya mendapat keberkahan. Ramadhan 4 tahun yang lalu dan tahun ini. Buat yang baca status Facebook saya sih udah tau apa yang saya maksud, heheh. Buat yang belum… Di dua Ramadhan itu saya terlambat mendapat tamu bulanan. Jadilah saya memberanikan diri untuk testpack. Dan keduanya hasilnya positif, Alhamdulillah. Hasil 4 tahun lalu seperti yang sudah sering saya ceritakan di blog ini. Keberkahan itu bernama Naia.

Testpack

Sama-sama berkah. 4 tahun yang lalu berkah karena kami baru saja menikah 2 bulan. Tahun ini pun berkah karena baru saja lepas KB 3 bulan yang lalu. Keinginan hamil kali ini memang kami rencanakan sih, dan pernah disebut-sebut suami di blognya, buat resolusi 2015 katanya, hihihi. Alhamdulillah yah resolusinya terlaksana xp

Langsung deh teringat dengan ayat yang muncul berulang kali ini:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka nikmat tuhanmu yg mana lagi yg kau dustakan?

Continue reading “Dua Ramadhan”

Biaya-biaya Pasca Melahirkan

Setelah melahirkan udah gak mikirin biaya-biaya kesehatan lagi? Salah. Justru setelah melahirkan masih banyak lagi rentetan biaya kesehatan yang perlu kita penuhi, terutama untuk si kecil atau untuk biaya Keluarga Berencana 😀

Untuk saya, setelah melahirkan, si Naia selalu imunisasi di dokter anak yang disediakan dari rs. JMC dari dia lahir. Jadi, kita dateng sesuai jadwal imunisasi, pas Naia sakit juga sih. Iya, Naia juga pernah sakit kok, dan udah 2x ke dokter untuk periksa sakitnya itu. Alhamdulillahnya gak pernah yang parah banget, Alhamdulillaaaah.

jadwal Imunisasi
jadwal Imunisasi

Buat biaya imunisasi Naia, biasanya berkisar antara 200ribu sampai 500ribu sekali imunisasi. Yang mahal itu karena sekali berkunjung, Naia bisa melakukan lebih dari 1 imunisasi. Ya kayak imunisasi polio plus imunisasi DPT. Selain itu, sekarang ada imunisasi yang emang 2in1 atau 5in1. Pernah si Naia imunisasi DPT sekaligus Hib dalam 1x imunisasi dan dalam 1 vaksin. Biasanya vaksin kaya gitu emang lebih mahal.

Eh iya, imunisasi sih di posyandu juga bisa yaa, tapi saya lupa kenapa saya gak kepikiran itu, hehe.

Saya sendiri juga gak lepas dari perawatan-perawatan. Bukan perawatan kecantikan loh ya, itu beda lagi #ups. Tapii, saya kan kemarin lahiran caesar, jadi 2 atau 3 bulan setelah melahirkan kemarin, saya langsung KB, untuk memberi jarak untuk anak. KB yang saya pakai adalah KB spiral. Kebetulan yang saya pakai ini Nova-T. Biaya KB ini sendiri sampai 700ribu, ini termasuk biaya konsultasi dokter dan pemasangan juga.

IUD
IUD

Setelah pemasangan juga harus rajin-rajin kontrol. Awalnya 1 minggu, lalu 2 minggu, setelah itu 1 bulan, terus 3 bulan, akhirnya 6 bulan sekali kontrolnya. Ini untuk ngecek kondisi si spiral aja, masih baguskah atau enggak. Alhamdulillah selama kontrol masih baik-baik saja.

Belum lagi biaya-biaya kebutuhannya Naia. Yaa nambah 1 anggota keluarga nambah kebutuhan donk yaa? Ah, tapi ini beda lagi sih, kan saya ngomonginnya dari segi kesehatannya. Oke, yang ini skip aja. Pastinya sebelum punya anak sudah berpikir ke sini: nambah 1 anggota keluarga, nambah biaya 😀

Jadi, setelah melahirkan jangan langsung berpikir kalau “sudah bereees, gak ada biaya lagiii”, Jangan!!! hahaha. Iya, saya gak bikin asik, tapi saya cuma mengingatkan kalau masih akan ada lagi biaya-biaya lainnya setelah melahirkan 😉

Jadwal Dokter JMC

Khususnya dokter kandungan dan dokter anak, hehe

Karena saya dan suami selalu lupa sama jadwal dokter kandungan saya (untuk kontrol KB) dan jadwal dokter anak (untuk imunisasi Naia), kita jadi selalu megang kertas dari JMC yang isinya jadwal semua dokter 😀

Nah, untuk jaga-jaga aja dan biar kita berdua tetep bisa ngeliat walaupun gak megang kertas itu, saya masukin blog aja deh. ~Siapa tau ada yang butuh juga.

klik gambar untuk memperbesar ya 😉

Yap yap, yang saya kotakin merah itu dokter anak buat Naia (dr. Rebecca Dinar) dan dokter kandungan untuk saya (dr. Shinta Utami Sp. Og).

Oh iya, gigi saya ada yang bolong tapi sampe sekarang lupa mulu untuk ditambel. Sekalian masukin jadwalnya juga deh biar bisa diliat sewaktu2 😀

Tarif Melahirkan

Baca yang terbaru: Tarif Melahirkan 2016

Total Biaya Melahirkan
Total Biaya Melahirkan

Sebelum melahirkan, mungkin 3 atau 4 bulan sebelum melahirkan, saya sempat galau akan pilihan rumah sakit tempat saya nantinya melahirkan. Sempat periksa ke rumah sakit Harapan Bunda ~di pasar rebo~, ke rumah sakit Bunda Margonda, dan pilihan akhirnya jatuh pada rumah sakit JMC.

Sewaktu saya mendengar saudara sepupu melahirkan di rumah sakit JMC ~awal masa kehamilan~, saya pikir “wah, mahal tuh pasti biayanya” soalnya saya lihat dari penampakan luar rumah sakitnya terkesan mewah. Maka dari itu dari awal periksa kehamilan, saya ~dan suami sih~ gak berani periksa di situ 😛

Continue reading “Tarif Melahirkan”

Penyebab Ketuban Hijau Keruh

Berhubung waktu itu saya jadinya operasi caesar karena air ketuban saya yang sudah berwarna hijau keruh, saya jadi penasaran kenapa air ketubannya bisa berwarna seperti itu.

Awal saya cari tau, suami saya yang bertanya ke dokter kandungan saya apa yang jadi penyebab air ketuban jadi seperti itu. Dokternya jawab itu karena si bayi sudah pup di dalam perut saya. Dan kenapa si bayi sudah pup itu karena si bayi sudah stress selama masa persalinan.

Nah, ada 1 lagi yang bikin saya penasaran. Kenapa si bayi bisa sampai stress. Tapi pertanyaan suami saya berhenti sampai kenapa si bayi bisa pup di dalam itu. Alhasil kenapa si bayi sampai stress gak terjawab.

Banyak asumsi yang menyatakan kalau si bayi stress karena si ibu stress. Tadinya saya juga akhirnya jadi mikir begitu, bayi dalam kandungan saya stress karena sayanya stress.

Nah, tapi saya bingung. Saya merasa saya baik-baik aja selama kehamilan. Gak ada hal yang membuat saya stress. Hum, ada sih tapi begitu masuk bulan ke 8 udah gak ada lagi hal yang bisa membuat saya stress.

Tapi, kebetulan saya punya kakak yang sudah lama banget bekerja sebagai perawat di RS. Hermina. Saya jadi mau tanya-tanya lebih jelas sama dia.

Jadi begitu saya sampai di priuk dan punya kesempatan untuk ngobrol panjang lebar dengan kakak saya, saya tanya dan minta penjelasan lengkap deh kenapa si bayi bisa stress dan pup di dalam.

Dan dia bilang si bayi itu stress karena dia sudah terlalu lama mencari jalan untuk segera keluar. Untuk menuju ke pembukaan selanjutnya juga sudah terlalu lama.

Tapi dari penjelasan itu saya jadi bingung lagi. Kan saya merasa kontraksinya baru dari jam 4.20 senin paginya dan sudah 10 menit sekali. Nah, kata dia mungkin kontraksinya sudah lama tapi saya yang gak ngerasa itu kontraksi.

Hum, setelah saya pikir betul juga sih. Dari hari minggu pagi perut saya memang sudah terasa kencang tapinya saya yang gak ngerasa kalau itu kontraksi. ~Namanya juga baru pertama kali hamil dan baru pertama kali ngerasain apa itu kontraksi 😛

Sebenarnya sebagian besar penyebab kenapa air ketuban bisa berwarna hijau keruh itu karena usia kandungan yang terlalu lama (lebih dari 40 minggu). Tapi dalam kasus saya, dimana kandungan saya baru berusia 37 minggu, pastinya bukan karena usia kandungan yang lama kan, hehe.

Akhirnya jelas kenapa air ketuban bisa berwarna hijau keruh dalam kasus saya.

Jadi karena si bayi sudah mencari jalan keluar tapi terlalu lama pertambahan pembukaannya akhirnya si bayi jadi stress. Karena si bayi jadi stress, akhirnya dia pup di dalam. Nah, pupnya itulah yang membuat air ketuban jadi hijau keruh.

Kalau diurutkan langkahnya jadi seperti ini:

~ Bayi terlalu lama mencari jalan keluar -> bayi stress pada masa persalinan -> pup di dalam -> ketuban hijau keruh.

Yak, begitulah. Akhirnya rasa penasaran saya terpenuhi juga 😀

Baby Blues Teratasi?

Belum sepenuhnya sih, tapi sekarang sudah cukup teratasi.

Jadi, banyak yang menyarankan agar saya tinggal bersama orangtua saja. Saya pun maunya begitu, sewaktu baby blues sedang parah kemarin saya kepengeeen banget pulang ke priuk.

Keinginan pulang ke priuk rasanya karena saya merasa kesepian. Di rumah priuk begitu banyak orang di rumah dan saya sudah terbiasa dengan suasana rumah yang ramai. Sedangkan di rumah mertua, saya merasa sepi 😛

Tapi saya gak enak sama mertua. Dia sudah rela mengambil cuti tahunannya agar kami (saya, suami, dan Naia) tinggal di rumahnya.

Lalu, saya disarankan oleh suami dan kaka saya agar bersabar dan menunggu sampai cutinya habis. Tapi saya merasa gak bisa bersabar.

Akhirnya sepulang kantor, suami berusaha menyenangkan saya dengan memberikan saya kejutan. Dan, cukup berhasil. Suasana hati saya sedikit lebih tenang.

Esoknya, jadwal saya kontrol ke dokter untuk buka perban. Karena jadwal dokter Shinta pada hari itu siang, jadi suami tidak bisa menemani. Akhirnya kita sepakat kalau diundur aja kontrolnya jadi hari setelahnya yang jadwal dokternya malam agar bisa ditemani suami.

Tapi, begitu suami pengen berangkat ke kantor, saya tiba2 menangis lagi. Akhirnya suami rela untuk gak masuk kantor demi menemani saya seharian itu. Nah, karena udah ijin, akhirnya kontrol ke dokter jadi di hari itu. Hari itu suasana hati sudah jauh membaik.

Esoknya lagi, suami masuk kantor tapi dia selalu mengirim kabar atau setidaknya mengobrol lewat sms agar saya tidak kesepian. Mulai hari itu akhirnya dia selalu mengirim dan mengobrol lewat sms dengan saya jika sedang di kantor.

Dan sekarang, saya engeh kalau keadaan saya jauh membaik. Dan saya baru engeh juga keadaan saya membaik sejak suami memberikan saya kejutan itu.

Akhirnya baby blues saya lumayan teratasi dengan sikap suami yang sangat pengertian itu. Terima kasih ya Ilman Akbar :*