Berhitung dengan Kancing

Yeay, udah hari Rabu lagiii.. Hari ini saya mau mengajak bermain pakai kancing, hihihi. Berhubung Naia udah mulai tertarik dengan angka dan huruf, jadi 2 minggu kemarin saya bermain sama huruf. Naah, hari ini bermain angka deh, berhitung sih lebih tepatnya.

Berhitung

Gampang banget juga lhoo, pakai kancing dan kertas aja. Tinggal buat angka 1 sampai yang diinginkan, lalu buat tempat untuk meletakkan kancing-kancingnya, sudah deh. Selanjutnya Continue reading “Berhitung dengan Kancing”

Bye Rumah Rapi!

Waktu belum punya anak sih saya PeDe banget rumah tetep bakal bisa rapi kalau saya betul-betul disiplin dan mendidik anak yang bertanggung jawab juga. Yaa, sayanya aja kurang disiplin sih, jadi sebelum punya anak aja membiasakan untuk rumah rapi itu kerja keras banget.

Lha setelah anak lahir? Masih bisa sih rutin nyapu atau ngepel gitu, malah masih sempet banget buat ngerapiin pakaian yang dicuci dan disetrika sendiri. Tapiii, begitu Naia udah gedean, begitu udah bisa “main” deh, baik sama temennya atau main sendiri di rumah gitu, rumah rapi tinggallah harapan¬†*menatap nanar mainan yang belum beres*.

Apalagi kalau di siang hari saat Naia sama temennya main di rumah. Itu rumah udah gak ketauan deh bentuknya gimana, mainan menyebar di segala penjuru pojokan ruang depan, hahaha. Udah gitu, saya yang tadinya berharap Naia gak corat-coret tembok, ya pupus juga, temboknya akhirnya jadi korban kretivitasnya dia juga, haha. Eh, sebetulnya Naia sih udah ngerti kalo gak boleh coret-coret di tembok, tapi saat temennya main di rumah dan megang krayonnya, mereka nulisnya di tembok. Dan Naia sebagai teman yang baik, ikutan donk nulis di tembok juga T_T.

Messy House

Continue reading “Bye Rumah Rapi!”

Tracing Nama dengan Garam dan Cat Air

Tracing Nama pakai Garam

Pagi semuaa! hehehe ūüėÄ

Setelah minggu kemarin saya posting tracing menggunakan pushpin yang harus diawasi, kali ini saya mau posting tentang tracing lagi tapi lebih aman, yaitu menggunakan garam dan cat air. Lah, bahannya ribet yak? Enggak kok, bisa ditemui di rumah kan ini harusnya, hee

Continue reading “Tracing Nama dengan Garam dan Cat Air”

Menyiasati Kebiasaan yang Bertolak Belakang

Kebiasaan yang Bertolak Belakang

Hai kalian yang belum menikah, jangan dikira menikah itu enak lho! Wihihi, enak kok enak. Tapi tetap bersiap juga dengan keadaan yang gak enak banget. Ya kita kan belum pernah satu rumah kan sama yang belum nikah, jadi jangan kira saat perkenalan itu sudah mengenal luar dalamnya dan segala kebiasaannya ya. No, no, no.

Beda deh saat sebelum menikah dan setelah menikah *yaiyalaaah*. Maksudnya beda, …

Di-alarm-in Ya Mah!

Waktu Naia udah mulai gedean dan udah punya kemauan, dia ya pengennya kemauannya dituruti dan kalau main udah gak mau selesai-selesai. Mana kalau main juga mintanya ditemenin. Padahal mah dia kalau main di luar (atau di rumah sih) sama temen-temennya, saya mah nonton doank -_-. Tapi ya gitu, saya harus mesti kudu wajib ada di deketnya dia. Ya mungkin dia make sure keadaan lingkungannya aman gitu yaa. Soalnya bermain kan ya emang kebutuhan Naia sih ya, itu cara terbaiknya buat belajar dan bersosialisasi.

Bermain

Capek juga sih ya kalo nemenin terus. Bukan ke capeknya sih lebih tepatnya, tapi lebih ke jadi gak bisa ngerjain kerjaan laiiiin, huhuhu. Makanya harus pagi-pagi ngejar semua yang bisa dikerjain di rumah, biar siang bisa bebas main sama anak. Yang ternyata gak kekejar juga walau udah bangun sepagi apapun, heu. Ini emang sayanya aja yang kurang bisa ngatur waktu apa kerjaan yang memang gak abis-abis yak? hee

Ternyata…

Memahami Seluk Beluk ASI di Seminar Laktasi, New Mom New You

Seminar Laktasi, New Mom New You
Seminar Laktasi, New Mom New You

Nih ya, waktu jaman saya hamil Naia, saya sama sekali gak berusaha loh buat nyari tau gimana cara melancarkan ASI dan segala seluk beluk ASI, kayak gak peduli gitu deh sama pengetahuan lebih mendalam tentang ASI. Tapi walau begitu, Alhamdulillahnya ASI saya lancarrr jaya banget! Naia bisa langsung menyusu setelah lahir (gak IMD sih, tapi begitu rooming in, dia langsung menyusu sebanyak-banyaknya ke saya) sehingga bisa ASI eksklusif selama 6 bulan, dan akhirnya bisa menyelesaikan masa susuannya sampai 2 tahun *eh, kurang 2 bulan sih*.

Di kehamilan kedua ini, setelah melihat banyaknya peperangan ASI vs sufor, saya…